Reinkarnasi : Menjual yang serba tradisional

Oleh Mindiarto Djugorahardjo (pernah dimuat di majalah Marketing)

Budaya  yang  begitu  kaya  dinegara  kita  ini  adalah sesuatu  anugerah  dan  kemurahan  dari  Sang  pencipta,  kekayaan  yang  tak  terhingga,  baik  itu  budaya  dalam  hal  tari-tarian  daerah,  keragaman  bahasa,  multi  etnik,   keunikan baju-baju  daerah,  aneka  ragam adat  istiadat,  kekahsan  permaianan  tadsional  hingga  beribu  macam  makanan  nusantara,  dan  sebagainya.   Namun  kekayaan  diatas  sedikit  banyak  telah mulai  luntur,  ditinggalkan  bahkan  dilupakan.  

Salah  Siapa  ?
Penyebab  itu  semua  bukan  karena  semua bangsa  kita  tidak  lagi  mempunyai  hati  dan  rasa  memiliki  serta loyal  terhadap kebudayaan  yang  dimiliki  para  nenek  moyangnya,  namun  kontribusi cukup dominan  juga  disebabkan  faktor  penjajahan  yang  menindas kita  hingga  tiga setengah abad,  disusul  meroketnya  dunia  informasi  elktronik  yang  tak  terbendung,  Era  globalisasi  dari berbagai  sektor  seperti  hiburan,  keuangan, pendidikan,  wisata,  teknologi  hingga  makanan  manca  negarapun  merasuk  hingga  ke jantung  kehidupan  kita. 

Dunia  yang  berbeda
Masa-masa  menghirup dunia  gemerlap  gaya  Café  hingga diskotik, makanan  selera  barat  hingga  makanan  siap saji,  Bacaan  Harry Potter  hingga  simcan,  Play station  hingga  Time zone,  modern  dance  hingga  dansa  salsa  dan  lainnya  masih  menjadi  bagian  pola  hidup  dan  gaya kehidupan  sebagian  masyarakat  kita.  Begitu  aneka  ragam perubahan  ini  menjadikan   segalanya  menjadi  yang  tidak  biasa  menjadi  fasih,  yang  tidak  tahu  jadi  menguasai,  yang   tidak  suka  menjadi  kecanduan,  dan  memang  itulah  kehidupan  yang  terjadi  dalam  realita  disekitar  kita,  jadi  perbedaan  adalah  merupakan  kekayaan yang  harus  kita  kelola  dengan  baik  serta  bijaksana.    Namun  pepatah  juga  mengatakan  bahwa  dunia  itu  berputar,  manusia  ada  jenuhnya,  mencari  sesuatu  yang  baru  dan  bahkan  kangen  akan  sesuatu  yang   hampir  sirna untuk  diangkat  kembali.  Beberapa  fenomena  tadi  dalam  kurun waktu  ini  mulai menggeliat  atau  yang pernah  mati  kemudian  hidup  kembali  dan  itulah  yang  kita  sebut “Reinkarnasi”.  Reinkarnasi  dalam  hal  apa  ?  banyak  sekali  jawabnya, sehingga  kehidupan  secara  berkala  menjadikan  Dunia  itu  berbeda  dengan  produk  lama namun kemasan  berbeda, sehingga  antara  konten  dan  konteks  menjadi  sesuatu  yang  seimbang.

Terlahir  kembali
Mari  kita  amati  yang  terjadi dalam  kehidupan  dan  lingkungan dunia  hiburan (entertaintment)  dalam  acara  opening  ceremony  suatu  hajat berbagai  kegiatan  ternyata  lebih  sering  ditampilkan ketimbang Modern  dance  ataupun  ballet, mengangkat  tarian &  musik  tradisional  seperti  Tari Pendet  dari  bali,  bahkan  kesenian  sisingaan (Singa-Singaan) dari  sundapun  menjadi  tari  pembuka yang  sering  dipentaskan  dan  diiringi  musik  pembuka  seperti  Kecapi,  suling,  Degung,  sasando  hingga  angklung.   Hal lain  beberapa  bulan  terakhir  inipun  ada  pameran lukisan  di  gedung  Kesenian dengan  lukisan  serba  wayang  yang  dilukis  oleh  maestro  pelukis  wayang  yaitu  Mas  Fatur,  yaitu  karya sebuah lukisan Gus  Dur  berbadan  semar  tersebut  laku  seharga puluhan  juta,  memang  luar biasa.  Belum  lagi  sepanjang  3  tahun  terakhir  mengangkat  kerajinan  keramik tanah  liat melalui  bazaar,  Pameran  Tunggal  di Gedung  atau  Hotel  berbintang bahkan meninjau  ke wokshopnya   seingga  hal  inipun dijadikan  obyek  wisata  bagi  para  pemandu  tour  yang  dapat  merasakan  experiential  para pengunjung mulai  dari  bahan  mentah, cara membuat  hingga  proses  akhir secara langsung  serta  aneka produk   barang  jadi  siap  dibeli.  Ada  hal  lain  Mainan  kahas  daerah  yang  nyaris  punah  ternyata  sangat  antusias  sekali  peminatnya seperti  ;  Mainan  Conklak  yang  diberikan  corak  batik  menjadi  mainan  anak-anak gedongan, belum  lagi yang  disebut GASING  terbuat  dari  kayu yang  mainnya  diputar  dengan  alat  Bantu  tali,  ternyata  Gasing  ini  dilombakan  dan tercatat  dipermainan  ini  sekali  putar bisa  mencapai  30 menit   berputar  terus,  yang  luar  biasa  adalah  permaianan  sederhana  ini terbuat  dari  kayu  yang  dijual  hingga  mencapai  800  ribu  rupiah  perbuahnya.  Sebagai contoh;  kalau  dari  Yogya  terbuat  dari  Bambu  dan  mengeluarkan  bunyi  dengung,  kalau dari  Kalimanatan terbuat  dari  kayu  ulin  yang  sangat  keras, sedangkan  dari  lombok  atau  tanjung  pinang  berbeda  lagi  baik  bahan  kayunya,  bentuk,  cara  memainkan  serta  alas  untuk  berputarnya  Gasing tsb.   Kita  bisa lihat sebuah  Resto  dijalan  Gondangdia  mencoba  mengangkat  aksen  nusantara  dari  segi  nama  dan  tema  dekorasi  yang  begitu  kental  nuansa  Jawa,  walaupun  produk  makanan  yang  ditawarkan  tidak  hanya  sekedar  makanan  Indonesia yang  disajikan  menarik, Ternyata  konsumennya  tidak  tanggung-tanggung  yaitu dari kalangan  Atas  yang  jelas  sangat  rindu untuk  menyantapnya.  Dan  satu  lagi  sesuatu  yang dulu  tersingkir  kini  masuk  ke mall,    jajanan pasar   tersebutpun  sudah  dikemas  modern nuansa Tradmod (Tradisional Modern) dengan  slogannya   “Butik  Kue  Tradisional” yang  berlokasi  di  Cikini  mendapat  respon  yang  sangat  positif,  seakan-akan  konsumen  mereka  merasakan ada sesuatu  yang hilang  telah  terlahir  kembali atau Reinkarnasi.  Dunia  kesehatanpun  semarak  seperti  Pijat  Tradisional  bertebaran dimana-mana,  Pengobatan  Tradisional hingga  alternatifpun  sudah  bisa  on  air  diradio,  bahkan  Hero  Supermarket  didalam  mengangkat  minat &  selera  Tradisionalnyapun  memajang  becak  Tempo  Dulu  di depan  pintu masuk.      Apakah  dengan  contoh-contoh  diatas  tadi  rasanya  Reinkarnasi  Penjualan  bernuansa  Tradisional  adalah  sesuatu  yang  menjanjikan ?  silakan  amati  dan  Mencobanya  !!!!

Salam  Tradisional,